5 Tempat Unik Di Batanes Filipina Yang Wajib Anda Kunjungi

5 Tempat Unik Di Batanes Filipina Yang Wajib Anda Kunjungi

Batanes ada di setiap daftar ember orang Filipina. Dan apakah saya menyebutkan itu juga tujuan impian setiap fotografer? Dengan perbukitannya yang indah dan pantai-pantai yang indah, tidak ada yang perlu heran mengapa.

Terletak di bagian paling utara Filipina, Batanes adalah provinsi terkecil di negara itu, baik dalam hal luas lahan dan jumlah penduduk. Bepergian ke surga ini dapat menghabiskan biaya sebanyak 18.000 peso hanya untuk tiket pulang pergi – kecuali jika Anda memanfaatkan promo maskapai.

Tetapi tanyakan kepada orang-orang yang telah ada di sana dan mereka akan memberi tahu Anda bahwa itu layak setiap sen. Jadi apa yang benar-benar istimewa tentang Batanes yang telah memikat turis lokal dan asing?

Mungkin itu adalah pemandangan yang sempurna, Ivatan yang bagus, dan hidangan lezat yang menggiurkan seperti uvud (empulur batang pisang), dibang (ikan terbang) dan kepiting kelapa yang populer sepanjang masa. Atau untuk penggemar sejarah seperti saya, landmark bersejarah yang menakjubkan dan kepribadian yang telah membuat Batanes lebih berwarna.

Bagi Anda yang sudah gatal ingin mengunjungi Surga Utara ini, berikut adalah 5 fakta menarik yang mungkin ingin Anda ketahui terlebih dahulu tentang provinsi yang indah ini dan orang-orangnya yang sama cantiknya. Informasi tersebut langsung kami dapatkan dari situs judi Userbola yang berpusat di filipina.

1. Kepulauan

Kepulauan

Batanes sebenarnya adalah sekelompok 10 pulau vulkanik, tiga di antaranya dihuni, yaitu Batan (di mana ibukota provinsi Basco berada), Itbayat, dan Sabtang.

Pulau keempat, Ivuhos (juga dikenal sebagai Ibahos), kadang-kadang dihuni oleh keluarga yang memelihara sapi. Pulau Batanes yang tidak berpenghuni lainnya adalah Utara, Yami, Mavudis, Siayan, Di-nem, dan Dequey.

Pemisahan pulau-pulau ini membuka jalan bagi pembentukan dua dialek berbeda dari bahasa Ivatan. Mereka yang tinggal di pulau Batan dan Sabtang umumnya berbicara Ivatan sementara yang di Itbayat berbicara dengan dialek Itbayat.

2. Aman Dangat

Aman Dangat

Juga dikenal sebagai “Kenan,” Aman Dangat adalah datu Malakdang di Pulau Sabtang yang memimpin pemberontakan melawan orang Spanyol pada 1791.

Aman Dangat adalah pemimpin Ivatan yang setia yang terus memerintah rakyatnya sesuai dengan hukum adat setempat bahkan setelah pemerintahan Spanyol didirikan di Batanes pada 26 Juni 1783.

Ketika orang Filipina non-Ivatan yang bekerja di bawah pemerintah Spanyol mengambil pasokan dan kayu dari rakyatnya tanpa kompensasi yang adil, Aman Dangat memprotes, tetapi orang-orangnya dipenjarakan.

Akibatnya, ia memimpin lebih dari seratus orang dari Sabtang untuk menyerang penindas mereka pada tahun 1791, yang menewaskan setidaknya 7 agen pemerintah Spanyol pada akhirnya.

Akhirnya, Aman Dangat dan anak buahnya kalah jumlah dari pasukan Spanyol yang lebih kuat. Mereka dihukum dan barang-barang berharga mereka disita.

Aman Dangat kemudian dieksekusi dengan digantung pada bulan September 1731. Sementara itu, orang-orang Sabtang diasingkan di distrik San Felix dan San Vicente di Ivana selama lima puluh tahun ke depan (1791-1841).

3. Pacita Abad dan Fundacion Pacita

Pacita Abad dan Fundacion Pacita

Pacita Abad adalah pelukis terkenal di dunia dan kebanggaan bersertifikat Batanes.

Dilahirkan di Basco pada tahun 1946, Pacita meraih gelar BA dalam ilmu politik di Universitas Filipina, tetapi kemudian dipaksa untuk pergi ke Amerika pada tahun 1970 karena aktivisme politiknya melawan kediktatoran Marcos.

Dia belajar hukum di San Francisco tetapi dia segera pindah persneling dan memulai karir tiga puluh tahun yang produktif sebagai pelukis. Karyanya ditandai oleh “warna cerah, perubahan konstan, eksperimen, dan pengembangan.”

Sebagai seniman Asia-Amerika yang diakui secara internasional, Pacita mampu menciptakan lebih dari 5.000 karya seni, bepergian ke lebih dari 50 negara, bekerja di 6 benua dan bahkan melukis jembatan sepanjang 55 meter di Singapura sebelum ia meninggal karena kanker pada tahun 2004.

Dulunya adalah studio rumahnya, Fundacion Pacita di Batanes diperbaharui oleh Sekretaris Anggaran Butch Abad, saudara laki-laki Pacita, dan sekarang merupakan hotel paling mahal dan mewah di provinsi ini.

Meskipun mahal, hotel ini menggunakan sebagian dari hasil untuk mendukung seniman muda Ivatan dan proyek konservasi warisan di Batanes.

4. Lagu & Simbol Provinsi

Lagu & Simbol Provinsi

“Kalusan” secara resmi adalah lagu provinsi Batanes. Ini adalah lagu dayung yang pertama kali direkam dan dipopulerkan oleh Gubernur Otto Scheerer pada tahun 1909.

Menurut definisi, “kalusan” adalah lagu yang dinyanyikan oleh Ivatans saat mereka bekerja di ladang, baris, atau memotong kayu. Lagu ini biasanya dimulai oleh seorang pemimpin lagu (vachi) diikuti oleh pekerja yang akan menyanyikan sisa lagu.

Sesuai dengan undang-undang yang disahkan pada 28 November 1988, berikut ini adalah simbol provinsi Batanes yang disetujui:

5. Asal Usul Toko Kopi Kejujuran

Asal Usul Toko Kopi Kejujuran

Seperti namanya, Toko Kopi Kejujuran di Ivana dimulai sebagai toko sederhana yang menyajikan air panas dan kopi untuk orang-orang yang bepergian ke dan dari Pulau Sabtang. Pemiliknya, Elena CastaƱo-Gabilo, seorang pensiunan guru sekolah umum, membangun toko pertama di tengah kota dengan bantuan pasangannya, Jose.

Toko asli menawarkan kopi, gula, dan air panas setiap pagi. Ada juga kompor yang tersedia bagi mereka yang ingin memasak nasi atau air panas. Ibu Elena akan datang lebih awal untuk menyiapkan semua ini dan kembali hanya pada siang hari untuk memeriksa toko.

Gempa bumi pada Juli 2000 memaksa pasangan itu untuk membangun rumah baru di Ivana. Toko asli ditutup sementara tetapi dibuka kembali karena permintaan publik yang terus-menerus dan orang-orang yang menggambarkan toko itu sebagai “rumah kedua”. Pada titik ini, toko itu mulai menyandang nama “Toko Kopi Kejujuran.”

Selain kopi, toko sekarang juga menawarkan kelapa muda, biskuit, minuman ringan, mie, serta produk-produk suvenir seperti vakoul, tutup kepala Ivatan yang terkenal.

Ny. Gabilo menerima “Outstanding Ivatan Award” dari pemerintah provinsi karena “kontribusi luar biasa dan niat baiknya dalam menjaga nilai kejujuran Ivatan yang telah teruji oleh waktu melalui Honesty Store-nya.”